Melbourne

Royal Exhibition Building

3:30 AM


Royal Exhibition tampak depan
Waktu ditawarin ikut pameran di Australia sama Pak Elon Kemenegpora, gw seneng banget..kebanyang deh bisa ke luar negeri, yang seumur-umur belom pernah. Pasti banyak pengalaman dan hal seru di negri orang..tanpa banyak pikir saya pun langsung jawab "siap banget pak!!"..wewww keliatan banget mupengnya hihihi..

Pak Elon akhirnya intenst banget nyuruh gw dateng ke lantai 8 kantor Menpora, mulai dari ketemu dengan pihak travel, isi form visa, sampai checklist barang. Ternyata banyak yang ga penting yang ikut..upsss maksud gw banyak staf kantor yang numpang dipenting-pentingkan biar bisa jalan..ckckckck...peserta intinya sih hanya sekitar 7 orang tapi ditambah staf menpora yang "katanya" sangat penting buat ikut jadi 15 orang..hadehhhh..benar2 menghabiskan uang negara..

Nah..gw sekarang mikir..barang-barang kerajinan apa ajah yaa yang akan dibawa? kalo cuma kotak kado yang menjadi andalan gw pasti tuh stand melompong dikit banget...duh coba deh gw gubungi beberapa pengrajin Jogja dan Bandung nawarin ke mereka buat promosikan produk. Ditambah lagi, gw pikir sayang banget kalo puluhan juta yang dihabiskan buat nyampe ke Melbourne ga dimanfaatkan dengan baik alias bawa banyak yang bisa dijual..hehehehe..(dasar mental pedangan)..Alhasil pas mau berangkat  ke biandara peserta lain pada ngeliatin aja "niat banget yah, bawa barangnya"!!!...biarin ajah niat sayah baik kok, tiba-tiba pak Elon datang "wow banyak juga nih barangnya, lumayan biar stand ga kosong, soalnya Menpora dapet stand lumayan luas"..alhamdulillah usaha gw ga sia-sia.

Ruangan Pameran
Gw langsung mau ceritain nih pas pameran di Royal Exhibition Building. Sebenarnya bangunan jarang dibuka untuk publik, katanya hanya pas hari kemerdekaan sama hari tanggal tertentu (ceritanya gw ga tau hehehe) dibuka, jadi Festival Indonesia diadakan digedung ini sangat beruntung walaupun saya juga ga tau keistimewaan gedung ini secara khusus. Namun, baiklah..Royal Exhibition Building ini memang bagunan bergaya Inggris banget dengan langit-langit gedung yang megah. Kerennn banget..keliatan teratur, terawat, dan bersih pastinya, jangan pula membayangkan ada orang yang jualan minumal mineral ataupun siomay disekelilingnya..setiap makan pihak organizer kita sudah menyediakan makanan di stand..tapi satu hal yang ga gw suka, ditoilet ga ada air....gimana caranya bersuci nih kalo cuma dilap pake tisu doang habis pipis/BAB..(saya orang Indonesia dan muslim nih...) Setelah Rupameran hari pertama yang super risih banget dengan ketiadaan air ditoilet akhirnya saya bertekad (kayak apa ajah hehe) untuk bawa air botol besar buat cebokkk hehehehe..legaaaaa rasanya.
Selama pameran, dagangan gw laku keras..horeeee senangnya, anehnya kebanyakan pembelinya adalah anak-anak sekolah SD, SMP, dan SMP. oya satu lagi ada seoarang wanita paruh baya yang memborong tempat lampu. Tadinya saya jual 30 AU$ akhirnya saya relakan jadi 25 AU$ karena ia beli 3 buah..alhamdulillah akhirnya ludes juga dan satu beban pikiran gw luruh "bahwa  gw tidak perlu repot-repot bawa lampu besar itu balik ke Indonesia"

You Might Also Like

0 comments

SUBSCRIBE

Like us on Facebook