ART

si Mbak menikah...

11:41 PM

Sejak si mbak pulang sebelum lebaran kemarin, sampai saat ini kami juga belum menemukan pengasuh yang tepat untuk Azzam dan Althaf. Hmmm..susah memang mencari pengasuh yang baik. Mertua saya sudah mewanti-wanti bahwa pilihan mencari pengasuh dari penyalur itu adalah terakhir. Sejak Azzam berumur 1 bulan kami mendapatkan pengasuh yang lumayan bagus, kerjanya gesit, masih gadis, dan sayang banget sama Azzam. Si mbak ini datang dari kampung daerah asal kami di Bengkulu, kami tau betul orang tua dan rumahnya. Jadi saya memang merasa aman meninggalkan mereka berdua dirumah tanpa ada yang mengawasinya..Selain bisa diandalkan, si mbak juga inisitiaf. Terbukti kalo masak, si mbak ga perlu diperintah masak ini itu, cukup sediakan bahan masakan di kulkas, dia akan mengolah dengan senang, maklum sebelum menjadi pengasuh dia bekerja di rumah makan padang. Jadi selera masakan cocok dengan saya yang berasal dari sumatera..

Sejak awal saya pun tidak banyak memberi pelajaran tentang cara mengasuh anak, Si mba sudah mulai mengasuh keponakannya sejak usia 9 bulan karena ditinggal ibunya yang meninggal akibat kecelakaan. Mulai dari membuat susu, memandikan, menidurkan sampai ngajak main si mbak sudah bisa tanpa harus disuruh. Hal baik dari si mbak juga, dia ga suka jajan. Dia lebih suka masak. Nah untuk yang ini saya kagum banget karena hal ini akan memberikan dampak positif bagi anak untuk tidak doyan jajan. Tetangga depan rumah sampai pesen pengasuh yang kayak si mbak..hehehe aduh susah banget bu menemukan si mbak seperti dia.

Kalo sedang jalan-jalan, si mbak juga akomodatif banget. Dia tau kalo saya sedang kecapean gendong, dia pasti menawarkan untuk membantu. Saya pun segan kalo nyuruh-nyuruh karena si mba tanpa disuruh dia pasti inistif mengerjakan. Walaupun punya pengasuh, saya mengusahakan sepulang dari kerja jam 4 sore, saya langsung gendong dan main dengan Azzam. tanpa disuruh si mbak pasti sibuk mengerjakan tugas rumah, mulai dari cuci piring, nyapu rumah, beres2 mainan sampai menyiapkan makan sore Azzam.

Ketika Azzam berumur 15 bulan si mbak minta izin untuk pulang kampung dan menikah..duh berat rasanya mengizinkan. Tapi mau gimana lagi karena bagi orang kampung umur 20 tahun sudah dianggap perawan tua:( dan dia merasa harus segera menikah. Jadilah Azzam tanpa pengasuh dan akhirnya dengan berat hati saya meminta ibu yang berada di kampung datang ke Jakarta mengasuh azzam untuk sementara waktu mencari pengasuh lain. Setelah beberapa bulan pulang ternyata si mbak batal menikah karena pihak calon pria membatalkan sepihak. Saya tidak tahu persis apa masalahnya, sedih tapi senang. Akhirnya saya bujuk kembali si mbak untuk mengasuh Azzam. Pucuk dicinta ulam tiba. si mba mengiyakan dan kembali ke Jakarta seorang diri mengasuh Azzam lagi.


You Might Also Like

1 comments

SUBSCRIBE

Like us on Facebook